Suatu malam Tika mengirimkan email kepada kami, menceritakan semua usaha dia ketika melahirkan putri cantiknya yang bernama Khansa untuk mendapatkan ASI. Emailnya langsung di forward ke semua mimin @ID_AyahASI. Malam itu, kami semua mewek berjamaah membaca emailnya. Kami mau share aja cerita Tika dan Oji yang udah bikin kami mewek berjamaah pada malam itu. Selamat Membaca!

_________________________________________________________________________________

Khansa Tiara Althea
Khansa Tiara Althea
Nama gw tika @tikanurvianti, gw sm suami @Ojihasan baru seminggu dikasih kepercayan sama Allah dengan dihadirkannya seorang putri cantik yang namanya Khansa Tiara Althea yang lahir 18 Juli 2012 jam 10.45 di rumah sakit di Cinere.
 
Proses persalinan gw secara caesar emang gak direncanakan dari awal, karena gw khususnya pengen banget bisa ngelahirin secara normal, katanya dari situ seorang ibu bener-bener ngerasain perjuangan yang sesungguhnya. Tapi suami nyerahin semuanya ke gw, sebenernya dia pengen gw lahiran secara caesar karena dapet info dari temen-temennya caesar lebih ga sakit dibanding normal. Bismillah gw mantep untuk lahiran normal. Selasa 17 juli 2012 sekitar jam 23.45 ketuban gw pecah, dengan suami gw masih ngelembur dikantor. Untungnya gw tinggal gak jauh dari ortu, langsunglah meluncur ke rumah sakit yang jaraknya gak begitu jauh dari rumah.
 
Mules pun udah gw rasain dari mulai ketubannya pecah. Jam 00.30 gw yang dianter sm nyokap sampe juga di rumah sakit dan langsung ditangani sama suster jaga, ga lama suami gw akhirnya dateng. Ada kekecewaan dimukanya karena dia gak bisa anter gw ke rumah sakit. Frekuensi mules yang gw rasain makin sering, tapi pembukaan gw masih tetep aja di pembukaan 2 padahal udah jam 5 pagi. Gw masih kekeh buat normal, sampe akhirnya jam 9 dokter obgyn dateng dan bilang “ibu harus caesar karena mulesnya gak sesuai dengan pembukaan sedangkan air ketuban udah sedikit, kasian bayinya dan ibu karena mules yang ibu rasain ini seperti mules pembukaan 8 padahal ini mash di pembukaan 2”. Akhirnya suami pun gak tega ngeliat gw dan setuju untuk caesar.
 
Alhamdulillah jam 10.45 WIB Khansa lahir dengan sempurna dan sehat. Puji syukur kepada Allah SWT, Khansa dimata kami berdua merupakan karunia, anugrah dan juga amanah. Oh ya kata nyokap dan ibu mertua gw, suami gw nangis sebelom ngadzanin Khansa, ternyata suami gw yang keliatannya cuek banget ternyata bisa nangis waktu ngeliat putrinya hadir ke dunia.
Saat itu adalah saat bahagia kita, kami berdua masih takjub dan suka masih gak percaya, bahwa kami sudah jadi orang tua… hehehe..  Apalagi di malem kedua kita udah bisa rooming in (rawat gabung) sama Khansa, kita tidur bertiga disatu kamar walaupun masih di kamar rumah sakit. Setiap khansa nangis, suami gw pasti bangun. Dari situ dia mulai belajar untuk gendong Khansa, ganti popoknya Khansa sampe belajar nyendawain setiap kali gw abis nyusuin Khansa.
 
Hari ketiga di rumah sakit, gw dikabarin kalo khansa bilirubinnya agak tinggi sekitar 12,7 dan terpaksa harus di blue light dengan 2 sinar sekaligus!!! Sedih ngeliat Khansa disinar, gw selalu nangis setiap kali bolak balik dari kamar rawat gw ke kamar bayi.  Tapi gw punya suami yang tegar, dia selalu kasih semangat buat gw, dia selalu bilang ‘kalo kamu ibunya aja udah down, gimana Khansa, gimana asi km”. Oh iya, dia selalu bikin ritual khusus setiap mau nyusuin Khansa… Dia selalu ajak kita bertiga untuk baca doa sebelum nyusuin doanya Khansa…
Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim.. Engkau yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang… Berikan nikmat dan karunia serta kasih sayangmu dalam bentuk ASI untuk anak kami Khansa Tiara Althe Binti Fakhrurroji…
Semoga dengan ASI ini dan dengan segala ridhoMu, jadikanlah Khansa Tiara Althea binti Fakhrurroji menjadi anak yang berbakti kepada orang tua, keluarga dan agamaMu
Dari situ gw coba yakinin diri sendiri kalo gw bisa kasih asi lebih banyak dari sebelumnya, biarpun katanya usia anak baru 3 hari, produksi ASI ibunya bakalan masih dikit. Gw ga percaya!
 
3 hari Khansa harus berjuang dengan cahaya panas dan akhirnya kabar baik dateng juga, bilirubin Khansa turun jadi 11,8 dan kata dokter spesialis anak kita bertiga udah boleh pulaaaaang. Aseeeeeekkk. Dokter juga  ngingetin kalo 3 hari lagi harus kontrol.
 
2 mlm kita lewatin bertiga dikamar dan dirumah sendiri, dan ngejalanin nikmatnya begadang. Sampe dimana Khansa harus kontrol untuk ngecek bilirubinnya udah turun ato belum, kabar sangat gak kita harepin, kita denger hari itu, kalo Khansa ternya bilirubinnya naik lagi jd 22! Khansa harus segera dirawat inap lagi. Dokter Spesialis Anak juga bilang khansa mengalami antigen A, gol darahnya ngikutin suami gw yang bergol darah A, katanya pemecahan sel darah O msh blm sempurna dibadannya khansa (kaya kasusnya n
irina zubir), hhmmm cari sendiri ya di mr google.  
 
Ya Allah, perjuangan kita ternyata harus lanjut, Khansa dirawat dan harus menggunakan 3 blue light sekaligus!!!! Panasnya kaya apa gw ga bs ngebayangin. Makin banyak blue lightnya makin banyak juga asupan ASI yang harus dia minum, mana bisa gw ngasilin ASIP sebanyak kebutuhan minumnya Khansa sekarang apalagi gw stress gini, makin seret deh. Tapi lagi-lagi suami gw selalu ngeyakinin, selalu support, selalu bilang “ASI kamu itu banyak bgt, itu harus jadi mind set kamu” Ternyata emang bener kata orang, makin stress makin gak keluar asinya, tiap abis mompa, suami langsung ngeluncur ke rumah sakit. Suster bilang asi gw masih kurang.
 
DSA kita nyaranin buat tambahan susu formula, kita langsung ilfil. Akhirnya kita ganti DSA dgn kondisi khansa msh di blue light. DSA yang kedua juga gitu masih nyaranin tambahan susu formula tapi lagi-lagi suami gw kekeh sekekehnya kalo harus ASI, kalo ASInya cukup kenapa harus pake tambahan susu formula? Gw sempet marah, gw pikir ya udahlah anggep aja sufor itu obat buat Khansa, gw cuma pgn Khansa sembuh. Dia blg, “kemana semangat km untuk tetep kasih anak kita asi ekslusif, km yang wanti2 dari sejak kamu hamil, kamu yang nyuruh aku buat baca bukunya ayah asi, tadinya aku gak paham manfaat asi tapi aku jadi yakin kalo ASI itu pemberian Allah yang gak bisa digantiin berjuta kaleng susu formula. Pengen rasanya gw sobek itu buku. Heheee… Maap. Tiap kali gw liat suami gw ngerasa down, dia buka lagi buku kalian, dia baca lagi. Ga tau udah berapa kali dia baca buku kalian buat nyemangatin dirinya sendiri.

Buku Catatan AyahASI


Oji coba broadcast ke temen-temennya termasuk nyamperin ke AIMI ASI untuk nyari donor darah. Beredarlah itu broadcast dari suami gw di bbm broadcast, sampe twitter AIMI.  Alhamdulillah banget, banyak yang nawarin untuk ngasih ASIP, gak nyangka gw banyak banget orang baik dijakarta. Tapi kita usahain dari temen-temen yang kita kenal dulu.

 
Akhirnya seorang temen kuliahnya, Risha dengan baik hati mau ngasih ASIPnya. Kebayang gimana panasnya matahari jam 12an pas suami gw lg puasa, dia bela2in ambil asip ke tmnnya yang ditebet pake ojek, kebeneran rmh kita di pondok labu, lumayan bgt puasa2 siang2 naek ojek. Dia bilang “gak apa apa aku kehausan, yang penting Khansa bisa minum asi” beruntung bgt gw punya suami dia.
 
Malem pertama tanpa khansa berasa berat banget, air mata ga abis-abisnya ngalir terus, baru kali ini gw rasain sedih yang ga ada lawannya. Tidur pun gw sambil nangis sembari nyiumin bajunya Khansa yang terakhir dia pake, wanginyaaaaaa bikin gw makin mewek. Saat itu mungkin oji udah cukup sabar ngadepin gw yeng kerjanya cuma nangis mulu, terus dia bilang pake nada agak tinggi sambil nangis “emang kamu pikir aku ga sedih khansa sakit, tidur sendirian di rumah sakit. Aku kangen diompolin dia, dia udah fight sendirian disana, aku udah berusaha semamapu aku bisa buat cari donor biar khansa ga kehausan, biar banyak asi yang diminumnya”
 
Besoknya kita putusin buat konsultasi sm dokter laktasi, kita bener-bener dapet pencerahan, gw bener-bener tenang sm penjelasannya. Donor ASI tidak berpengaruh terhadap golongan darah, si pendonor dan penerima atopun jenis kelamin dari bayi si pendonor dan penerima. Donor ASI itu halal kok. Kebetulan hari itu khansa bilinya udh turun 17. Dokter laktasi bilang, kalo sy jadi DSA-nya udah saya suruh pulang, saya suruh skin to skin yang sering. Kita ceritain semuanya, emang katanya ga semua DSA punya pemahaman mengenai laktasi yang baik. Alhamdulillah gw jadi lebh tenang, lebih yakin untuk tetep kasih ASIX aja biarpun lewat donor.
Dia nulis ini di grup keluarga kita :
 
Alhamdulillah setelah nimbang referensi dari 3 dokter anak, oji dan tika mantep khansa hanya diberikan asi ekslusif dan asi perahan :
1.       Produksi asi dari tika terus ditingkatin
2.       Kebutuhan asi tika juga dicover pake asi dari donor asi
3.       Khansa kalo sudah boleh pulang besok, pendekatannya MPK (Metode Perawatan Kangguru (skin to skin) dari dokter laktasi
4.       Khansa bakal di cek soal to
ngue tie nya.. Mungkin di insisi, mungkin juga gak..
Alhamdulillah Khansa sudah pulang kerumah dan kita bertiga bisa becanda, ketawa, mewek-mewekan bareng lagi…  Yang ajaib berkat ASI, cinta, doa dan harapan untuk Khansa, dalam waktu 3 hari, bilirubin 22 bisa turun jadi 7,6
 
“ASI adalah ungkapan cinta, doa dan harapan untuk setiap buah hati kita yang amat kita sayangi…”
 
Terimakasih buat Oji, suami gw, dia selalu perhatiin makannya gw, kadang nyuapin kalo gw lagi males, segala jenis makanan apa aja dia jejelin ke gw, katanya biar asinya berlimpah, pokoknya gak  kalah bawelnya sm emak gw deh.
 
Terimakasih buat Bunda Risha Mubarak, yang telah berbaik hati untuk memberikan ASI untuk Khansa, salam untuk Cherish semoga selalu dijaga kesehatan, kebahagiaan sekeluarga…
Terimakasih buat AIMI ASI dan teman-teman yang sudah menawarkan bantuan untuk mendonorkan ASI buat Khansa, pejuang pejuang ASI…
 
Terima kasih bgt buat buku Catatan Ayah ASI yang udah sangat memotivasi kita terutama suami gw yang ttp mau ksh asix biarpun dsa nyaranin tambahan sufor. Makasih byk para mimin, teruskan perjuangan kalian.
 
When she wraps her hand around my fingers
O, it puts a smile in my heart
Everything becomes a little clearer
I realize what life is all about
Its hanging on when your heart has had enough
Its giving more when you feel like giving up
I’ve seen the light
Its in my daughters eyes
(Martina Mcbride – In My Daughters Eyes)